Indahnya Tempat Wisata di Maumere dan Gunung Kelimutu di Ende

Indahnya Tempat Rekreasi di Maumere dan Gunung Kelimutu di Ende

Indahnya Tempat Wisata di Maumere dan Gunung Kelimutu di Ende

 

Kondisi alam kepulauan Nusa Tenggara yang kering sepanjang tahun ternyata memiliki daya tarik wisata tersendiri. Walaupun curah hujan di kawasan Nusa Tenggara Timur (NTT) terbilang sangat kecil, namun hal tersebut tidak mematikan potensi wisata alam dan budaya yang tersebar di kepulauan bagian selatan Indonesia tersebut. Pulau-pulau yang berada di kawasan provinsi NTT antara lain Pulau Timor, Pulau Flores, Pulau Palor, Pulau Sumba, Pulau Komodo, Pulau Rinca, dan lain-lain.

Artikel wisata kali ini akan membahas perjalanan menjelajahi sejumlah tempat wisata di kota Maumere dan Ende. Kedua kota tersebut berada di Pulau Flores. Jalur penerbangan menuju Lapangan Terbang (LT) Waioti, kota Maumere pada umumnya dari Jakarta transit terlebih dulu melalui ibukota NTT, Kupang, yaitu bandara Eltari. Atau bila Anda sedang berlibur di Bali maka bisa melanjutkan acara wisata keliling Nusantara menuju LT dekat Labuhan Bajo, yaitu LT Satartacik di Ruteng. Kedua jalur penerbangan tersebut memiliki sisi plus-minus masing-masing.

Sesampai di Maumere, wisatawan bisa menyewa (rental) mobil untuk perjalanan darat mengelilingi tempat wisata di Pulau Flores. Obyek wisata yang berada di Maumere antara lain Gereja Tua Sikka, desa Jopu tempat hidup Suku Lio, Patung Kristus Raja, Bukit Nilo, Gereja Kathedral St. Yoseph, dan lain-lain. Pengaruh agama Kristen Katholik dan Kristen Protestan terlihat sangat jelas di setiap sudut kota Maumere.

 

Peta Gunung Kelimutu – Jelajah Indahnya Tempat Wisata di Maumere dan Gunung Kelimutu di Ende

Jelajah Tempat Wisata di Kabupaten Ende

Setelah itu, perjalanan wisata masih berada di jalur darat dari kabupaten Maumere menuju kabupaten Ende. Butuh waktu kurang lebih 4 jam untuk melewati jalur dataran tinggi Maumere-Ende. Tidak jauh berbeda dengan kota Maumere, penduduk Ende sebagian besar beragama Katholik. Penduduk muslim hanya sebagian kecil, dan itupun tinggal terpisah di Pulau Ende. Nah, Anda pasti bingung mendengar ada Pulau Ende dan kota Ende yang lokasinya terpisah.

Itulah keunikan tempat tersebut. Pulau Ende merupakan pulau kecil yang terletak di selatan Kota Ende. Pulau Ende memiliki penduduk yang semuanya beragama Islam. Sedangkan kota Ende sendiri berada di Pulau Flores dengan penduduk Katholik. Kedua wilayah tersebut terpisah selat dan memiliki adat istiadat yang berbeda. Meski demikian, kedua lokasi itu memiliki kepentingan yang sama dalam mendukung kemajuan iklim wisata disana.

Obyek wisata bersejarah yang berada di kabupaten Ende antara lain rumah tempat pengasingan Bung Karno ketika menjadi tahanan kolonialisme Belanda. Pada halaman rumah tersebut terdapat sebuah pohon sukun yang dianggap sakral oleh penduduk setempat. Konon katanya, Bung Karno memperoleh inspirasi rumusan sila-sila Pancasila ketika sedang merenung di bawah pohon sukun tersebut. Tempat wisata di Ende tersebut dirawat dan dikelola oleh seorang penjaga.

Jalur Transportasi Menuju Gunung Kelimutu

Selain rumah pengasingan Ir. Soekarno, Ende masih mempunyai obyek wisata yang tak kalah indahnya, yaitu Pantai Ende, pasar tradisional penjualan kain tenun ikat, dan gereja kathedral Ende. Kota Ende memiliki bandara H. Hasan Aroeboesman yang siap melayani kebutuhan penerbangan domestik untuk para wisatawan dari dalam dan luar negeri. Setelah ini acara jalan-jalan ke tempat wisata mana lagi? Kalau bicara tempat wisata di Ende, maka ingatan kita pasti tertuju kepada Gunung Kelimutu.

Yup! Tujuan wisata berikutnya adalah Gunung Kelimutu yang memiliki Danau Kelimutu dengan tiga warna ajaibnya. Untuk mencapai Gunung Kelimutu, perjalanan darat masih naik mobil rental menuju Desa Moni. Jalur darat dari Ende ke desa Moni melewati jalan terjal berkelok-kelok dan memerlukan waktu sekitar 2 jam. Wisatawan umumnya sampai di Desa Moni ketika malam hari untuk mendapatkan keindahan matahari terbit keesokan harinya. Jangan khawatir, di Desa Moni telah dibangun hotel yang bisa Anda tempati selama liburan ke Danau Kelimutu.

Bagi wisatawan yang ingin mengejar keindahan alam Flores ketika sunrise (matahari terbit), maka mereka harus rela bangun pagi jam 4 waktu setempat. Pendakian Gunung Kelimutu tidak se-ekstrim Gunung Rinjani di Pulau Lombok. Meski demikian, udara dingin menjadi tantangan tersendiri bagi wisatawan yang menyukai tempat wisata alamPemandian Air Panas Wana Wisata Alam Pacet di Mojokerto. Baca selengkapnya … ». Jarak Desa Moni ke puncak Gunung Kelimutu, tempat Danau Kelimutu berada, adalah 13 kilometer. Pastikan Anda menyiapkan stamina yang prima untuk melakukan pendakian ini.

 

Indahnya Tempat Wisata di Maumere dan Gunung Kelimutu di Ende

Keindahan Tiga Warna Danau Kelimutu

Pada saat terbit fajar, keindahan danau tiga warna berpadu dengan sinar matahari pagi. Udara pagi hari yang berkabut memberi sensasi tersendiri bagi setiap wisatawan yang ingin menikmati salah satu tempat wisata di IndonesiaTips Liburan Aman dan Menyenangkan ke Tempat Wisata di Indonesia. Baca selengkapnya … » Timur ini. Butuh waktu beberapa jam hingga matahari agak tinggi agar bisa melihat indahnya tiga warna Danau Kelimutu. Danau Kelimutu sebenarnya adalah kawah aktif gunung berapi Kelimutu. Karena aktifitas vulkanis yang terus-menerus terjadi maka warna ketiga danau tersebut berubah sesuai suhu air di dalam kawah.

Mitos yang diyakini oleh masyarakat setempat adalah Danau Kelimutu menjadi tempat tinggal bagi roh-roh manusia yang telah meninggal. Ketiga danau tersebut memiliki nama, warna, dan fungsi masing-masing. Berikut ini penjelasan tiga warna Danau Kelimutu di Ende, Flores.

  • Tiwu Ata Polo. Danau tersebut memiliki luas 4 ha dan kedalaman 64 meter. Warnanya sering berubah-ubah dari merah menjadi biru toska. Masyarakat setempat percaya bahwa danau ini menjadi persemayaman arwah manusia yang selama hidupnya melakukan kejahatan sihir.
  • Tiwu Nuamuri Koofai. Danau yang berdampingan dengan Tiwu Ata Polo tersebut memiliki luas 5.5 ha dan kedalaman 127 meter. Warnanya hampir sama dengan Tiwu Ata Polo. Danau ini merupakan tempat tinggal arwah orang muda yang sudah meninggal dunia.
  • Tiwu Ata Mbupu. Danau ini memiliki luas 4.5 ha dan kedalaman 67 meter. Warna danau ini hijau kehitam-hitaman. Tempat ini dipercaya masyarakat sebagai tempat tinggal arwah orang tua yang sudah meninggal.

Danau Kelimutu dengan pesona tiga warnanya merupakan daya tarik utama kunjungan wisata di kota Ende. Banyak wisatawan asing yang penasaran dan ingin melihat dari dekat keindahan tempat wisata Danau Kelimutu. Sejak era kolonialisme Belanda kawasan wisata Danau Kelimutu telah dikenal sampai ke benua Eropa. Potensi wisata ini merupakan penggerak laju perekonomian masyarakat yang tinggal di sekitar Gunung Kelimutu.

Penduduk Ende mendukung daya tarik wisata Danau Kelimutu dengan membangun hotel, tempat penginapan, pusat kerajinan rakyat, wisata kulinerNikmat Wisata Kuliner Nasi Boranan di Kabupaten Lamongan. Baca selengkapnya … », dan beragam daya tarik wisata lainnya. Dengan demikian, segala keindahan dan karunia Tuhan bisa dimanfaatkan sebaik mungkin untuk kesejahteraan rakyat. Ayo jelajahi keindahan tempat wisata di Maumere dan Ende!

Catatan ini diposting pada Tuesday, June 5th, 2012 dan disimpan dalam kategori Tempat Wisata di Pulau Flores dengan tag gereja kathedral ende, hotel murah di ende, hotel murah di maumere, kerajinan kain tenun ikat, obyek wisata di pulau flores, pantai ende, rumah pengasingan bung karno, sewa mobil di ende, sewa mobil di maumere, tempat wisata di ende, tempat wisata di flores, wisata danau kelimutu, wisata danau tiga warna. Anda dapat ikut berkomentar mengenai catatan ini disini.

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You cannot copy content of this page